Waspadai Penipuan Rekruitmen CPNS di Surabaya

Aksi penipuan menjelang pelaksanaan tes calon pegawai negeri sipil (CPNS) di Provinsi Jawa Timur mulai marak.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jatim Akmal Boedianto di Surabaya, Selasa (19/10/2010), mengaku dalam beberapa hari terakhir banyak didatangi beberapa korban penipuan.

“Mereka telah mengeluarkan uang Rp 25 juta hingga Rp 75 juta dengan membawa surat dari BKD dan ada tanda tangan saya,” ungkap Akmal.

Dia menyatakan, surat yang berisi tentang penerimaan CPNS tanpa melalui tes dan menjadi pegawai honorer tersebut palsu. “Makanya, kami mengimbau masyarakat agar tetap hati-hati, meskipun yang datang orang yang mengaku-ngaku pegawai BKD,” kata Akmal.

Menurut Akmal, penerimaan CPNS yang akan dibuka mulai 12 November 2010 itu melalui tes umum dan rekrutmen dari kalangan pegawai honorer. Penipuan tersebut, lanjutnya, marak terjadi di Malang, Pamekasan, Ngawi, Pasuruan, dan Kediri. Di Pamekasan, korbannya langsung melapor kepada pihak kepolisian setempat.

Akmal mengaku mengetahui hal itu melalui surat dari Polres Pamekasan yang menanyakan adanya surat pemanggilan penetapan CPNS dari BKD Jatim.

“Surat dari Polres Pamekasan sudah kami jawab. Intinya BKD tidak pernah membuat dan menandatangani surat panggilan penempatan CPNS di Pamekasan,” katanya.

Akmal juga mengatakan, bahwa di Pamekasan ada 10 orang yang menjadi korban penipuan perekrutan CPNS, di antaranya berinisial TS bergelar D-2 PGSD, HES (sarjana S-1 Ekonomi), BNN (D-3 Keperawatan), dan DSE (D-2 PGSD).

Semua korban penipuan tersebut, imbuh Akmal, dikenakan biaya administrasi sebesar Rp 25 juta. Jika sudah menjadi PNS, maka korban diwajibkan membayar lagi sebesar Rp 50 juta.

“Untuk biaya administrasinya saja, kalau jumlah korbannya sepuluh orang, berarti penipu tersebut mendapatkan uang Rp 250 juta,” ucapnya.

Sementara itu, Gubernur Jatim Soekarwo juga meminta masyarakat mewaspadai dan tidak tergoda rayuan oknum yang mengaku bisa menjadikan seseorang sebagai CPNS melalui jalur kilat.

Gubernur mengimbau pemerintah kabupaten/kota menggandeng lembaga berkompeten seperti Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya dalam melaksanakan tes CPNS. “Dengan menggandeng lembaga berkompeten, penipuan seperti yang pernah terjadi di Kota Kediri tidak akan pernah terulang,” katanya.

Sumber : http://www.surya.co.id/2010/10/19/waspada-penipuan-penerimaan-cpns-di-surabaya.html

Komentar & Pertanyaan yang santun pasti dimuat, iklan boleh tapi jangan berlebihan (SPAM)

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: